D-Life

Rasulullah pernah rasa sangat sedih, kecewa, tapi Allah pesan…

Oleh  | 

NABI MUHAMMAD adalah seorang manusia. Maka baginda juga turut berdepan dengan kesediham, kekecewaan, kesepian yang sama dirasakan oleh kita semua. Pernah satu ketika Allah tidak menurunkan apa-apa wahyu kepada baginda. Pada waktu itulah, orang ramai sudah berasa sangsi mengenai kerasulan baginda. Orang mula menuduh yang bukan-bukan kepada Nabi dan baginda sangat sedih.

Di saat kekecewaan itulah, Allah turunkan ayat dari Surah Ad-Dhuha yang ternyata memberikan mesej yang sangat besar bukan hanya kepada Nabi, namun kepada kita juga. Ia adalah suatu pesanan yang diberikan Allah kepada orang yang sedang bersedih dan kecewa. Ada tiga benda penting dalam surah ini iaitu lihat alam sekeliling, visi dan sejarah kita.

Dalam surah ini Allah berfirman bahawa Allah tidak pernah meninggalkan Rasulullah dan juga tidak pernah meninggalkan kita semua. Jadi kalau selama ini kita berdoa, tapi apa yang dihajatkan tidak sampai sama sekali. Janganlah menganggap yang Allah menghindari doa-doa kita.

Allah membuka surah ini dengan ayat yang meminta kita meneliti keindahan alam,

“Demi waktu dhuha. Dan malam apabila ia sunyi-sepi,”

Percayalah segelap dan sepekat manapun malam itu, pasti akan muncul matahari dan wujud cahaya di siang hari esoknya. Ketika gelap datang, belajarlah untuk tenang kerana pasti sinar akan muncul. Begitulah Allah SWT mengajar kepada Rasulullah SAW.

Kemudian ia diteruskan dengan ayat

Dan sesungguhnya kesudahan keaadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya. Dan sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat) sehingga engkau reda,”

Surah ini mengajar kita tentang masa depan. Kenapa ramai di kalangan kita tertekan? Kerana kita tidak jelas akan matlamat dan tujuan hidup kita iaitu akhirat.


“Bukankah dia mendapati engkau yatim piatu, lalu la memberikan perlindungan? Dan didapatiNya engkau mencari-cari (jalan yang benar), lalu Ia memberikan hidayah petunjuk (dengan wahyu – Al-Quran)? Dan didapatiNya engkau miskin, lalu Ia memberikan kekayaan?”

Allah SWT tidak pernah melupakan Baginda begitu jugalah saat kesusahan yang melanda, Allah SWT tidak pernah meninggalkan Baginda Rasulullah SAW.

Demikianlah Allah SWT mengajar kita untuk merenung kembali sejarah hidup kita yang terdahulu agar kita lebih mensyukuri apa juga nikmat yang telah Allah SWT kurniakan. Ada kejadian-kejadian lampau yang sengaja Allah SWT hadirkan untuk kita kembali merenung di masa hadapan lalu bersyukur kepada Allah SWT atas segala apa yang terjadi.

Ayat ini sebenarnya penting untuk kita semua. Ingatlah, kalau korang sedih, Allah akan sentiasa bersama-sama kita. Kalau Allah memilih kita semua untuk merasai sesuatu kekecewaan, maka yakinlah Dia juga akan bantu kita untuk keluar daripada kesedihan itu!

Sumber: Ikim

Komen

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

dhia.com.my